Sunday, December 23, 2012

makalah ekosistem





MAKALAH
 EKOSISTEM
MATA KULIAH
KONSEP DASAR IPA SD 1

DOSEN PEMBIMBING
Rusdiana,S.Pd,M.Pd
DISUSUN OLEH:
KELOMPOK II

Dwi alfianor
I Wayan Wijana
M. Azwa
M. Yasin
Nove Hidayat
Riyadi
Syarif Hidayatullah


FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS ACHMAD YANI
BANJARMASIN
2012




KATA PENGANTAR


     Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT.bahwa penulis telah menyelesaikan Tugas Mata Kuliah Konsep Dasar IPA SD 1 dengan membahas Pendapat-pendapat ahli dalam bentuk makalah.
     Dalam penyusunan tugas atau materi ini,tidak sedikin hambatan yang penulis hadapi.Namun penulis menyadari bahwa kelancaran dalam penyusunan materi ini tidak lain berkat bantuan,dorongan dan bimbingan orang tua ,sehingga kendala kendala yang penulis hadapi dapat teratasi.oleh karena itu penulis mengucapkan terima kasih kepada:
    Ibu Rusdiana, S.Pd,M.Pd  yang telah memberikan tugas ,petunjuk,kepada penulis sehingga penulis termotivasi dan menyelesaikan tugas ini.
     Kelompok yang saling membantu, membimbing dan mengatasi berbagai kesulitan sehingga tugas ini selesai .
     Semoga materi ini dapat bermanfaat dan menjadi sumbangan pemikiran bagi pihak yang membutuhkan ,khususnya bagi penulis sehingga tujuan yang di harapkan dapat tercapai Amin.




                                                                                                                                                                                                                        Banjarmasin,  2012

                                                                                                                                                                                                                                                Penulis





i
DAFTAR ISI
Halaman

Kata Pengantar...................................................................................................................... i
Daftar Isi................................................................................................................................ ii
Bab I Pendahuluan ................................................................................................................  1
Bab II Pembahasan ...............................................................................................................  2
A. Pengertian kalor atau panas................................................................................. 2
B. Perpindahan Kalor................................................................................................. 2
   1. konduksi.............................................................................................................. 3
   2. konveksi .............................................................................................................  3
   3. radiasi atau pancaran........................................................................................ 4
C.
Pemanfaatan Kalor dalam Kehidupan Sehari-hari............................................... 5
Bab III Penutup ......................................................................................................................  8
Kesimpulan................................................................................................................. 8
Daftar Pustaka........................................................................................................... 9











ii 






BAB I
PENDAHULUAN

          Makhluk hidup di dunia ini sangat beragam,baik tumbuhan maupun hewan. Hal ini mendorong para ahli untuk mempelajarinya lebih lanjut, dengan suatu sistem klasifikasi. Dan disini kita akan mengenal apa itu rantai makanan,jaring-jaring makanan dan siklus biogekimia
            Untuk itu kita dapat mempelajari lebih lanjut dan kita dapat mengamati beberapa contoh hewan yang ada di sekitar kita dan berkaitan atau berhubungan dengan rantai makanan,jaring-jaring makanan dan siklus biogekimia.



BAB II
PEMBAHASAN


saling ketergantungan di antara komponen penyusun ekosistem, baik itu komponen biotik maupun komponen abiotik. Hewan dan manusia bergantung kepada tumbuhan. Tumbuhan, hewan, dan manusia sangat bergantung pada lingkungannya. Berikut diuraikan hubungan saling ketergantungan tersebut.  

1. Saling Ketergantungan antara Komponen Penyusun Ekosistem 
Saling ketergantungan antara komponen penyusun ekosistem tersebut terbagi menjadi: 
a. saling ketergantungan antara komponen biotik dan komponen abiotik; 
b. saling ketergantungan antarkomponen biotik: 
1) saling ketergantungan antara makhluk hidup sejenis (interspesies); 
2) saling ketergantungan antara makhluk hidup yang berbeda jenis (antarspesies). 

https://lh6.googleusercontent.com/-QK7gI0Iok9E/TXMaJA42LBI/AAAAAAAAAnA/RwLYtE1cufM/s1600/3.png
a. Saling Ketergantungan antara Komponen Biotik dan Komponen Abiotik 
Peran dan fungsi komponen biotik dan komponen abiotik dalam suatu ekosistem telah banyak dibahas di bagian depan bab ini.  


Selanjutnya, pada subbab ini akan dibahas tentang hubungan saling ketergantungan antardua komponen penyusun ekosistem tersebut. Sebagai contoh adalah aktivitas cacing tanah yang dapat menyuburkan tanah karena pada saat berada dalam tanah, cacing meninggalkan bekas berupa rongga udara. Rongga udara tersebut dapat membantu tumbuhan dalam memperoleh oksigen untuk bernapas.  
https://lh3.googleusercontent.com/-aHtR5J91A2g/TXMZt2C4RdI/AAAAAAAAAmU/zXfUGRHkvQQ/s1600/1.png

Selain contoh di atas, ada beberapa contoh yang lain, misalnya, bintil akar kacang tanah yang mengandung bakteri Rhizobium yang dapat membantu menyuburkan tanah karena dapat menangkap nitrogen, oksigen yang dihasilkan pada fotosintesis yang menyejukkan udara, dan air yang sangat diperlukan oleh tumbuhan dalam proses fotosintesis. Selain itu, keberadaan air banyak dipengaruhi oleh tumbuhan karena tumbuhan dapat menahan keberadaan air tanah. Dapatkah kalian menyebutkan contoh yang lain?  

https://lh3.googleusercontent.com/-Q3Kcida-JqM/TXMZyLczUdI/AAAAAAAAAmY/_AadCaNk6T8/s1600/2.png
b. Saling Ketergantungan Antarkomponen Biotik 
Saling ketergantungan antarkomponen biotik ini terjadi antara makhluk hidup yang satu dengan makhluk hidup yang lain dalam suatu ekosistem. Saling ketergantungan antarkomponen biotik ini dibagi lagi menjadi saling ketergantungan antara makhluk hidup yang sejenis dan saling ketergantungan antara makhluk hidup yang tidak sejenis.  

Contoh saling ketergantungan yang terjadi antara makhluk hidup yang sejenis, misalnya, adanya ketergantungan orang utan kepada induknya, bayi kepada ibunya, dan kerja sama semut dalam memperoleh makanan. Selain itu, saling ketergantungan antarmakhluk hidup sejenis ini terjadi pada saat akan melakukan perkawinan, hewan jantan memerlukan hewan betina, demikian juga hewan betina memerlukan hewan jantan.  

2. Saling Ketergantungan antara Produsen, Konsumen, dan Dekomposer 
https://lh5.googleusercontent.com/-dKUwERPA8uE/TXMZ2X6E5hI/AAAAAAAAAmg/j0zP-hOCEz4/s400/4.png
Saling ketergantungan antara produsen, konsumen, dan dekomposer terjadi dalam suatu ekosistem. Gejala ini terjadi pada peristiwa makan dan dimakan. Peristiwa ini akan membentuk rantai makanan, jaring-jaring makanan, dan piramida makanan. Peristiwa ini erat kaitannya dengan pengalihan energi dari produsen ke konsumen. 

Energi adalah kemampuan untuk melakukan pekerjaan.  Energi matahari merupakan sumber energi bagi segala kehidupan. Hanya organisme autotrof yang dapat menangkap dan memanfaatkan energi matahari melalui proses fotosintesis. Organisme autotrof mengubah energi matahari menjadi gula dan oksigen.  

Dalam suatu ekosistem, energi mengalir dari matahari hingga ke pengurai. Produsen mendapatkan energi dari matahari yang oleh tumbuhan diubah menjadi energi kimia. Energi kimia kemudian berpindah ke konsumen I, lalu ke konsumen II, ke konsumen III, dan seterusnya. Inilah yang disebut dengan aliran energi di dalam ekosistem. Aliran energi ini akan berakhir pada proses penguraian. 

Dalam proses ini, energi dilepaskan dalam bentuk panas yang tersebar di lingkungan dan tidak dimanfaatkan lagi.  Produsen menempati tingkat trofik I, komsumen I menempati tingkat trofik II, dan seterusnya. Semakin jauh jarak transfer energi dari matahari, semakin kecil aliran energinya. Berarti konsumen III pada tingkat tofik IV mendapatkan transfer energi yang paling kecil sehingga rawan punah. Mengapa semakin jauh dari matahari, energi yang didapatkan semakin kecil? 

Pada setiap trofik, energi yang dilepaskan ke lingkungan sekitar 90%, yang dimanfaatkan organ hanya 10%. 90% panas yang dilepas ke lingkungan ini tidak dapat didaur ulang karena energi tidak dapat didaur ulang. Akibatnya, pemborosan energi telah terjadi di dalam ekosistem.

A. Rantai Makanan 
Untuk kelangsungan hidupnya, makhluk hidup memerlukan makanan. Dalam satu ekosistem terdapat hubungan makan dan dimakan sehingga terbentuklah rantai makanan. Rantai makanan dapat diartikan pula sebagai pengalihan energi dari tumbuhan melalui beberapa makhluk hidup yang makan dan dimakan.  Sebagai contoh, marilah kita menuju ke dalam ekosistem sawah. 

Di sawah terdapat tanaman padi, tanaman padi dimakan oleh belalang, belalang dimakan oleh katak, katak dimakan ular, setelah ular mati, bangkainya akan dimakan dan diuraikan oleh dekomposer, dekomposer akan menyuburkan tanah dan memberikan makanan bagi tumbuhtumbuhan. Begitu seterusnya hingga siklus berulang kembali.  

B. Jaring-Jaring Makanan 
Jika dalam rantai makanan dapat ditarik satu garis lurus, pada jaring-jaring makanan ini, peristiwa makan dan dimakan tidak sesederhana yang kalian bayangkan karena satu makhluk hidup dapat memakan lebih dari satu jenis makanan dan satu makhluk hidup dapat dimakan oleh lebih dari satu makhluk hidup sehingga garis yang terjadi saling bersilangan.  
https://lh4.googleusercontent.com/-0vWdOy9QhTw/TXMZ3dDH4YI/AAAAAAAAAmk/Jsqi5ncn_eY/s400/5.png
Dalam kehidupan ini, rantai makanan dapat saling berhubungan satu dengan yang lain sehingga dapat membentuk suatu jaring-jaring yang sangat kompleks. Keadaan inilah yang disebut dengan jaring-jaring makanan. 

C. Piramida Makanan
Piramida makanan adalah piramida yang menggambarkan jumlah berat dan energi mulai dari produsen sampai konsumen puncak. Piramida ini dibuat dengan satu asumsi bahwa pada saat terjadi peristiwa makan dan dimakan telah terjadi perpindahan energi dari makhluk hidup yang dimakan ke makhluk hidup pemakannya. Misalnya, dari produsen ke konsumen I, dari konsumen I ke konsumen II, dari konsumen II ke konsumen III, dan seterusnya. 
https://lh4.googleusercontent.com/-rNbJE-y7_bw/TXMZ4wHBtwI/AAAAAAAAAmo/DEUYEu93DBE/s320/6.png

Akan tetapi, harus diingat bahwa tidak semua energi dari makhluk hidup yang dimakan akan berpindah ke makhluk hidup pemakan sehingga terbentuk piramida makanan yang semakin ke atas semakin mengecil. Selain energi dalam bentuk makanan, tubuh organisme juga memerlukan air, oksigen, dan mineral. Jaring-jaring makanan muncul dengan diawali terjadinya proses perputaran zat dari tubuh organisme menuju tanah dan reaksi kimia. Proses ini sering disebut dengan daur biogeokimia.  














D. Daur Biogeokimia 
https://lh6.googleusercontent.com/-rj0FBaaIlho/TXMbcG6GAzI/AAAAAAAAAnE/ilJkPg2d7pI/s400/1.png
Daur biogeokimia adalah daur materi melalui makhluk hidup, tanah, dan reaksi kimia. Berfungsinya daur biogeokimia menentukan kelestarian makhluk hidup. 

Pernahkah kalian membayangkan bahwa dalam nasi atau makanan yang kalian makan ada molekul zat yang berasal dari molekul zat yang pernah dikeluarkan oleh tubuh kalian sendiri? Mungkin itu satu molekul air atau satu molekul hidrogen yang pernah singgah di dalam tubuh kalian mengikuti daur materi hingga akhirnya singgah lagi di dalam tubuh kalian.\

Bagian tubuh itu mungkin berasal dari bagian tubuh hewan yang telah punah berjuta tahun yang lalu atau mungkin juga bagian tubuh kalian yang sudah kalian keluarkan besok menjadi bagian tubuh makhluk hidup di masa yang akan datang. 
Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa aliran materi yang dibutuhkan dunia kehidupan pada dasarnya berasal dari dua arah karena keterbatasan bahan kimia sehingga harus dimanfaatkan lagi melalui proses perputaran (siklus).  

Aliran bahan kimia dalam tubuh makhluk hidup terjadi melalui rantai makanan mengikuti arus aliran oksigen dalam makhluk hidup, kemudian mengikuti siklus abiotik. Ada dua siklus abiotik, yaitu fase atmosfer seperti nitrogen dan fase sedimen seperti fosfor.


BAB III
KESIMPULAN
saling ketergantungan di antara komponen penyusun ekosistem, baik itu komponen biotik maupun komponen abiotik. Hewan dan manusia bergantung kepada tumbuhan. Tumbuhan, hewan, dan manusia sangat bergantung pada lingkungannya.
Rantai makanan adalah sebagai pengalihan energi dari tumbuhan melalui beberapa makhluk hidup yang makan dan dimakan
Jika dalam rantai makanan dapat ditarik satu garis lurus, pada jaring-jaring makanan ini, peristiwa makan dan dimakan tidak sesederhana yang kalian bayangkan karena satu makhluk hidup dapat memakan lebih dari satu jenis makanan dan satu makhluk hidup dapat dimakan oleh lebih dari satu makhluk hidup sehingga garis yang terjadi saling bersilangan.  

Daur biogeokimia adalah daur materi melalui makhluk hidup, tanah, dan reaksi kimia. Berfungsinya daur biogeokimia menentukan kelestarian makhluk hidup.

No comments: